Posted by : Lisfatul Fatinah 04 April 2012

Perbedaan Anak Berbakat, Cerdas, dan Pintar


Banyak kekeliruan dalam masyarakat terhadap pengertian anak berbakat, cerdas dan pandai. Untuk memahami ketiga perbedaan tersebut, berikut ini adalah penjelasan singkatnya.

  1. Anak berbakat adalah anak yang memiliki komitmen yang tinggi terhadap bidang yang disukainya.
  2. Anak cerdas adalah anak yang memiliki taraf intelegensi yang tinggi.
  3. Anak pandai atau pintar adalah anak yang memiliki prestasi karena ketekunannya dalam belajar.
Jadi, anak yang pandai belum tentu berbakat dan belum tentu cerdas. Dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa anak berbakat berarti mempunyai potensi sedang kepandaian didapatkan dari ketekunan mempelajari sesuatu.

Contoh Anak Berbakat:
  1. Edits Stern: Pada usia dua tahun sudah bisa membaca dan dapat bermain catur di usia 3 tahun. Usia 4 tahun dapat memecahkan soal matematika, di usia 12 tahun masuk Michigan University, dan pada usia 15 tahun sudah menjadi dosen Ilmu Kalkulus tingkat tinggi.
  1. Danny Jacoby: Pada usia 6 tahun sudah menjadi mahasiswa New York University.
  1. Mathew Marcus: Pada usia 12 tahun sudah menjadi mahasiswa penuh New York University, belajar kalkulus, dan mengikuti riset kimia.
  1. Kim Ung Yong: Pada usia 4 tahun 8 bulan sudah bisa menghitung di luar kepala, mengubah sajak dalam empat bahasa, dan menarik akar kuadrat dalam beberapa detik.
Selain contoh di atas, ada juga tokoh-tokoh Indonesia yang dikenal sebagai anak berbakat, seperti Ir. Soekarno dan B.J Habibie. Ir. Soekarno menguasai Sembilan bahasa dan memiliki bakat kepemimpinan hingga mampu mengangkat Indonesia ke kancah global di saat Indonesia baru meredeka. Lain lagi dengan B.J. Habibie, mantan presiden RI yang berasal dari Makassar ini memiliki keberbakatan dalam bidang teknik dan berhasil membuat pesawat, serta mendirikan sekolah penerbangan di Bandung.

Mengapa Perlu Pendidikan Anak Berbakat?

a.  Dalam UUD 1945, secara eksplisit dalam UUD 1945 dikatakan bahwa setiap anak Indonesia, termasuk anak berbakat, harus dilayani pendidikannya untuk membangun negara.
b.  Berdasarkan SK Mendikbud RI No. 026/U/74 tentang pemberian beasiswa dalam rangka program pembinaan bakat dan prestasi. berdasarkan SK Mendikbud RI No. 039/U/83: Bakat adalah rangkaian tanda yang dapat dijadikan petunjuk mengenai kemampuan seseorang untuk memperoleh pengetahuan dan keterampilan tertentu melalui pendidikan dan keterampilan.
c.  Undang-Undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 Tahun 2003 Pasal 5 ayat 4, “Warga negara yang memiliki potensi kecerdasan dan bakat istimewa berhak memperoleh pendidikan khusus.”
d. Anak berbakat memerlukan program pendidikan yang berdiferensiasi sesuai dengan minat dan kemampuan.

Leave a Reply

Terima kasih atas komentarnya :)

Subscribe to Posts | Subscribe to Comments

You are The

Hallo Happy Readers!

Hallo Happy Readers!
Selamat datang di blog pribadi saya. Di blog ini teman-teman akan membaca tulisan-tulisan saya seputar pendidikan, kedisabilitasan dan inklusivitas, pengalaman mengajar, dan tulisan-tulisan lainnya yang dibuat atas inspirasi di sekitar saya. Semoga tulisan dalam blog ini bermanfaat dan menginspirasi pada kebaikan. Selamat membaca!

Contact Me

@fatinahmunir

fatinahmunir@gmail.com

Educator | Writer | Adventurer

Berbakti | Berkarya | Berarti

Get My Articels for Your Email

My Friends

- Copyright © Fatinah Munir -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -