Posted by : Fatinah Munir 11 October 2013


Sebagai makhluk sosial, perilaku menjadi salah satu aspek yang penting bagi individu dalam berhubungan dan berinteraksi dengan lingkungannya. Sama halnya dengan semua individu pada umumnya, anak autis –kendati memiliki keterbatasan utama dalam komunikasi dan interaksi– juga  memerlukan interaksi dan berhubungan dengan lingkungannya guna mendapatkan pengalaman untuk perkembangan sosialnya.

Terkait perilaku anak autis, banyak orang yang mengira seorang anak dapat dikatakan menyandang  autisme jika anak diam dan tampak memiliki “dunianya sendiri”. Padahal, ada banyak indikasi yang dapat membantu orang tua atau guru untuk mengetahui apakah anak menyandang autisme atau tidak.

Secara garis besar, DSM IV memberikan empat indikasi yang menunjukkan perilaku keautistikan dan seorang anak dapat dikatakan menyandang autisme jika memiliki minimal satu perilaku dari empat perilaku tersebut. Empat perilaku tersebut adalah (1) mempertahankan satu minat atau lebih dengan cara yang sangat khas dan berlebihan; (2) terpaku pada satu kegiatan rutinitas yang tidak ada gunanya, seperti selalu mencium makanan sebelum dimakan; (3) ada gerakan-gerakan aneh yang khas dan diulang; dan (4) seringkali sangat terpukau pada benda atau bagian-bagian benda.

Christopher Sunu (2012) menjelaskan bahwa selain empat karakteristik perilaku di atas, ada beberapa perilaku lainnya yang secara umum ada pada anak autis. Perilaku tersebut adalah perilaku destruktif, perilaku hiperaktif atau hipoaktif, tantrum, dan beberapa perilaku khusus lainnya.

Perilaku destruktif adalah semua jenis perilaku anak yang bisa menyakiti atau melukai dirinya sendiri atau orang lain. Contoh dari perilaku destruktif adalah anak mencakar, menjambak, menggigit, meludah ke orang atau ke sembarang tempat, memukul, menarik dengan kuat, mencekik, menendang, merobek lembar tugas, melempar benda apa saja di dekatnya, dan banyak perilaku lainnya.

Selanjutnya, sebagian anak autis bisa menjadi hiperaktif atau hipoaktif. Anak autis dikatakan hiperaktif apabila anak banyak melakukan aktivitas tanpa anak mengetahui apa manfaat dari aktivitasnya. Misalnya saja, anak naik-turun meja, berlarian, mondar-mandir, keluar-masuk kelas, dan berpindah-pindah tempat duduk dalam jangka waktu yang sangat singkat tanpa mengetahui apa tujuan dari perilakunya.

Selain itu ada pula perilaku stereotip atau perilaku rutinitas. Anak autis cenderung kaku dalam melakukan aktivitasnya, salah satunya dalam beberapa kasus anak autis memiliki jadwal harian yang tidak bisa diubah. Perilaku stereotip ini terlihat ketika meletakkan sekumpulan benda, anak autis cenderung meletakkan benda-benda tersebut berdasarkan warna, bentuk, atau ukurannya. Contoh lainnya adalah anak memiliki gerakan-gerakan aneh seperti mengepak-kepakan tangan, mengayunkan tangan, menggoyangkan badan ke depan dan ke belakang, atau anak selalu mengulang kata yang sama dan tidak memiliki arti.

Perilaku lainnya yang mungkin ada pada anak autis adalah anak memiliki keterpukauan berlebihan pada benda atau bagian tertentu dari benda, anak memiliki benda yang selalu dibawanya kemana-mana, anak sensitif terhadap suara, anak menarik diri saat disentuh, anak merespon berlebihan atau tidak sama sekali saat diberi stimulus, anak menangis tanpa sebab, atau anak mampu menggambar dengan detail-detail yang baik tetapi tidak mampu mengancingkan bajunya sendiri. Perilaku lain yang menunjukkan anak menyandang autisme adalah anak marah atau menangis tanpa sebab dan tantrum (marah berlebihan atau mengamuk).

Tidak ada teori atau draf khusus yang menyantumkan indikasi pasti tentang karakteristik perilaku keautistikan. Hal ini dikarenakan, pola perilaku anak autis sangat beragam. Perilaku keautistikan yang disebutkan di atas sangat mungkin tidak semuanya ada pada seorang anak autis. Perilaku keautistikkan tertentu bisa saja ada pada satu anak autis tetapi tidak ada pada anak autis lainnya. Untuk itu, orang tua atau guru harus benar-benar cermat dalam melihat perilaku anak autis. Dalam pengamatan perilaku, orang tua atau guru setidaknya mengamati perilaku anak selama tiga bulan berturut-turut.

Untuk saat ini, perkembangan perilaku anak autis kadang cenderung dihambat oleh kalangan yang menganggap bahwa anak autis hanya bisa ada “di dunianya sendiri”.  Dampaknya, ketika anak autis sudah menunjukkan perilaku keautistikannya sebagian orang tua malah membiarkan dan menganggapnya sebagai hal yang wajar bagi anak autis. Perilaku-perilaku di atas memang wajar ada pada anak autis, karena itu semua adalah signal yang menunjukkan bahwa anak menyandang autisme. Akan tetapi, perilaku tersebut hendaknya diarahkan kepada hal-hal yang lebih positif. Atau, perilaku tersebut hendaknya diminimalisir bahkan dihilangkan dari anak.

Hal utama yang harus diantisipasi orang tua dan guru adalah perubahan lingkungan. Anak autis yang cenderung terikat pada rutinitas biasanya akan mengalami “shock” pada sebuah perubahan, sehingga menyebabkan anak marah atau tantrum dan perkembangannya tiba-tiba kembali pada angka nol. Dengan demikian, orang tua dan guru hendaknya menyisipkan satu atau dua aktivitas harian yang fleksibel atau berubah-ubah bentuknya dari hari ke hari. Hal ini ditujukan agar anak bisa beradaptasi secara perlahan dengan kehidupan individu pada umumnya yang tidak selalu terikat pada rutinitas. 

{ 1 komentar... read them below or add one }

  1. PERMAINAN ONLINE TERBESAR DI INDONESIA

    Website paling ternama dan paling terpercaya di Asia ^^
    Sistem pelayanan 24 Jam Non-Stop bersama dengan CS Berpengalaman respon tercepat :)
    Memiliki 9 Jenis game yang sangat digemari oleh seluruh peminat poker / domino

    - Adu Q
    - Bandar Q
    - Bandar Sakong
    - Bandar Poker
    - Poker
    - Domino 99
    - Capsa Susun
    - Bandar66 / Adu Balak
    - Perang Baccarat ( GAME TERBARU )

    Permainan Judi online yang menggunakan uang asli dan mendapatkan uang asli ^^
    * Minimal Deposit : 20.000
    * Minimal Withdraw : 20.000
    * Deposit dan Withdraw 24 jam Non stop ( Kecuali Bank offline / gangguan )
    * Bonus REFFERAL 15 % Seumur hidup tanpa syarat
    * Bonus ROLLINGAN 0.3 % Dibagikan 5 hari 1 kali
    * Proses Deposit & Withdraw PALING CEPAT
    * Sistem keamanan Terbaru & Terjamin
    * Poker Online Terpercaya
    * Live chat yang Responsive
    * Support lebih banyak bank LOKAL Yaitu : Bca, Bri, Bni, Mandiri, Danamon, Cimb niaga , Permata Bank dan Ocbc Nisp
    * Tersedia deposit via pulsa telkomsel dan XL serta OVO juga


    Contact Us

    Website SahabatQQ
    WA 1 : +85515769793
    WA 2 : +855972076840
    LINE : SAHABATQQ
    FACEBOOK : SahabatQQ Reborn
    TWITTER : SahabatQQ Official
    YM : cs2_sahabatqq@yahoo.com
    Kami Siap Melayani anda 24 jam Nonstop

    Daftar SahabatQQ
    #sahabatQQ #winsahabatQQ #winsahabat #rajakartu99 #windaftar

    ReplyDelete

Terima kasih atas komentarnya :)

You are The

Hallo Happy Readers!

Hallo Happy Readers!
Selamat datang di blog pribadi saya. Di blog ini teman-teman akan membaca tulisan-tulisan saya seputar pendidikan, kedisabilitasan dan inklusivitas, pengalaman mengajar, dan tulisan-tulisan lainnya yang dibuat atas inspirasi di sekitar saya. Semoga tulisan dalam blog ini bermanfaat dan menginspirasi pada kebaikan. Selamat membaca!

Contact Me

@fatinahmunir

fatinahmunir@gmail.com

Educator | Writer | Adventurer

Berbakti | Berkarya | Berarti

Get My Articels for Your Email

My Friends

- Copyright © Fatinah Munir -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -